Kategori

JAKARTA - Banyuwangi belum lama ini meraih penghargaan Kota Wisata Bersih dari ASEAN Tourism Standard Award. Untuk mempertahankannya Banyuwangi akan menerapkan beberapa peraturan.

"Budaya kita itu beda, kalau kita ke luar negeri itu kita malu untuk buang sampah. Kerena mereka (masyarakat di negara tersebut) pun di sana tidak buang sampah. Tapi kalau masuk Indonesia, turis pun ikut buang sampah juga. Karena ikut-ikutan budaya kita, buang sampah sembarangan," kata MY Bramuda, Pelaksana Tugas Kepala Dinas Pariwisata Banyuwangi, di Gedung Sapta Pesona Kementerian Pariwisata, Jakarta, Kamis lalu.

Menurutnya, pekerjaan rumah Pemerintah Banyuwangi ialah bagaimana mengubah budaya tersebut. Ia mengaku sudah merumuskannya dengan Bupati Banyuwangi, dan berbagai dinas terkait.

Pertama, Banyuwangi akan mencoba menerapkan peraturan saat wisatawan masuk destinasi harus menitipkan uang. Besarannya belum dipastikan, hanya ia mencontohkan dengan uang RP 100.000.

Kemudian wisatawan tersebut diberi kantung plastik. Menurutnya, wisatawan akan diminta untuk membawa kembali sampah di dalam agar bisa mengambil uang titipan tadi.

"Kalau pas pulang wisatawan bawa sampah di kresek, (uang) kita kembalikan. Tapi kalau tidak, ya ini jadi uang denda,"ujar Bramuda.

Kedua pemerintah Banyuwangi juga akan memasang CCTV di setiap destinasi, untuk memantau wisatawan mana yang membuang sampah. CCTV tersebut akan dipantau petugas khusus, dan jika tertangkap, akan langsung diganjar sesuai peraturan yang berlaku.

"Kita sudah memasang CCTV di beberapa destianasi, dari total 48. Nanti yang tertangkap sedang membuang sampah, kita akan langsung tindak di tempat," ujarnya.

Menurutnya ini salah satu cara permulaan. Diharapkan dengan cara tersebut wisatawan dan warga lokal akan semakin terbiasa, dan merubah budaya membuang sampah sembarangannya.

"Bagaimana jika ada keluhan, nanti wisatawan malas ke destinasi? Kalau kita berlakukan di semua destinasi, ya mau ga mau mereka pasti harus mematuhi," tutupnya.

Kabupaten Banyuwangi menyabet penghargaan tertinggi bidang pariwisata tingkat Asia Tenggara, yaitu ASEAN Tourism Standard Award (ASEAN).(Humas Pemkab Banyuwangi)

Sementara itu penilaian penghargaan Kota Wisata Bersih dilakukan berdasarkan 108 kriteria. Banyuwangi mendapat nilai 87,04 persen. Materi penilaian tak hanya tentang kebersihan, tetapi semua proses yang mendukung tercapainya situasi nyaman bagi wisatawan.

Untuk destinasi yang menjadi titik penilaian adalah wisata bahari Bangsring Underwater di Kecamatan Wongsorejo dan Pantai Grand Watudodol (GWD) Kecamatan Kalipuro yang makin tertata setelah direnovasi.

Dua destinasi itu dipilih karena komunitas warganya memiliki visi sama dalam penciptaan lingkungan bersih dan berkelanjutan.

Sumber : KOMPAS.com